ispm15

Fumigasi

Telepon kami untuk penawaran gratis di 0800 1 333 777  atau Hubungi kami

Lebih dari 45 tahun melindungi properti di seluruh Indonesia dari serangan hama

Seluruh teknisi kami telah terlatih dan berlisensi dalam menangani masalah hama

Menerapkan penanganan yang inovatif dan berbeda dalam menyelesaikan masalah hama secara efektif

Standar Internasional untuk Fumigasi

Ada 2 standar internasional pada prosedur fumigasi karantina yang berlaku bagi negara-negara pengekspor. Mereka adalah ISPM 15 dan AQIS. ISPM 15 berlaku untuk seluruh negara yang mengekspor ke negara manapun. Sementara AQIS berlaku untuk semua negara yang mengekspor ke Australia. 

Standard ini menetapkan spesifikasi teknis pekerjaan fumigasi yang harus dipatuhi fumigator. Ketika ditelaah dan disetujui oleh pejabat Karantina setempat, tindakan ini merupakan sistem dasar untuk menilai kondisi kargo yang masuk dan apakah kargo tersebut dapat menimbulkan ancaman pada produk karantina. 

Eksportir bertanggung jawab untuk memberikan treatment fumigasi pada barang-barang mereka saat ekspor, serta memilih kontainer yang sesuai dengan barang mereka untuk mengirimkan barang luar negeri. 

Di Rentokil, fumigators kami berlisensi dilatih untuk memberikan layanan treatment sesuai dengan standarisasi yang ada. Fumigator yang kompeten dapat menyarankan eksportir tentang cara terbaik untuk mengurangi risiko serangan hama pada barang.

Apakah ISPM 15 itu?

Standard Internasional untuk Tindakan Fitosanitari, Terbitan No. 15 (ISPM) merupakan pedoman yang mengatur treatment Wood Packaging Material (WPM) pada perdagangan internasional. Daftar ini menentukan tindakan fitosanitari yang dibutuhkan untuk meminimalisir penyebaran hama-hama karantina. 

ISPM 15 and ISM lainnya dikembangkan oleh International Plant Protection Convention (IPPC) yang membahas karantina tumbuhan atas nama Organisasi Pangan dan Pertanian PBB (FAO).

Merujuk pada apakah Wood Packaging Material (WPM)?

WPM mengacu pada material kemasan kayu mentah, baik kayu lunak maupun kayu keras dan tidak termasuk kayu olahan seperti kayu lapis, papan untai, chipboard, dan lain-lain.

Siapa yang memerlukan penerapan ISPM 15?

Ini adalah layanan fumigasi paling umum yanng diperlukan oleh mereka yang berkecimpung dalam perdagangan internasional. Selama WPM terdapat di dalam kargo atau dalam kontainer yang dikirim ke luar negeri, Anda harus mematuhi standar ISPM 15. Treatment meliputi fumigasi yang menggunakan Metil Bromida, yang mana semua WPM harus bertanda ISPM 15. 

Dalam hal ini dibutuhkan jasa layanan fumigator yang profesional, yang telah terakreditasi oleh Skema Akreditasi Fumigasi Indonesia (MAFAS) dibawah Departemen Pertanian. Sertifikat Fumigasi harus ada selama proses pengiriman. Pada saat kedatangan di pintu masuk pelabuhan di negara lain, aparat Karantina akan memeriksa kesesuaian ISPM 15. Pengiriman yang tidak sesuai dapat membuat kargo dipulangkan kembali, atau dirusak. ISPM 15 sedang diimplementasikan secara progresif di seluruh dunia. Dampaknya telah dapat dirasakan dan dilihat pada barang-barang yang dikirim menuju Kanada dan Amerika dimana para aparat karantina sangat waspada. Seperti misalnya, Amerika Utara menekankan perlunya untuk memilih perusahaan fumigasi yang sesuai, yang internalnya mengendalikan kepastian dari hasil fumigasi yang mana tidak akan menyebabkan penundaan pengiriman.


Informasi lebih lanjut dan langkah berikutnya

Temukan Cabang Terdekat Kami